Laman

Senin, Mei 22

Efek Kesepian





Hampir satu minggu ini ada perubahan signifikan dari anak bocah. Saya gak ngerti deh, apakah ini kondisi 'pematangan' emosi menuju usia dua tahun, atau hanya sekedar fase ala- ala. Mungkin kah  ini yang dinamakan chalenging two or terrible two ?


Jadi, Siena tuh sekarang apa- apa minta sama Mama!!! Sumpeh lo, saya sampai gak bisa gerak ditempelin terus. Dikit- dikit pasti cariin Mama, terus kalau main cepet bosen, ujung- ujungnya heboh cari Mama lagi! Terlebih kalau gak punya teman main, udah deh....rewel. Padahal selama ini gak pernah begitu loh. Rewelnya sih bukan yang sampai tantrum atau gimana, hanya merengek tapi itu sungguh menyebalkan. Percayalah. 


Sabtu, Mei 13

weekend


Source : Pinterest





*** 

 {PS : Catch me on IG @mielhoneydew // @SIENART}



Kamis, Mei 11

Jogja :
Jejamuran






Wah, sepertinya gak terhitung sudah berapa kali saya makan di tempat ini. Gak sering sih, tapi kalau setahun sekali pasti ada. Bukan tempat makan favorit, tapi entah kenapa kalau ada teman dari luar kota pasti mereka pengen makan di Jejamuran. Sebegitu menggema-nya ya di kalangan turis domestik?


Memang sih rasanya enak (standar rasa bisa dinikmati) dan MURAH! Ini penting ya buat wisatawan 😃 Harga makanannya sendiri hanya berkisar Rp 15.000- 30.000, kalau gak salah. Itu pun satu porsi bisa untuk dua orang. Jadi bisa dibilang murah, kan?


Kalau musim liburan, sudah pasti penuuuh! Pake acara waiting list segala kalau belum reservasi. Seingat saya, dulu gak seramai sekarang, terlebih dijaman sosial media seperti sekarang ini. Saya ingat persis, jaman awal- awal Jejamuran buka, sekitar 10 tahun yang lalu *yaampun, kamu belum lahir ya? T__T*  Lokasi masih sama dengan hari ini, hanya saja tempatnya masih kecil. Restoran hanya sebatas resepsionis depan yang sekarang. Bagian belakang masih berupa rumah- rumah budidaya jamurnya. Parkiran masih sebatas halaman depan. Bangunan berupa bilah- bilah bambu dan jerami, harga masih di bawah Rp 10.000,-. Tahun berganti tahun, perkembangannya perlahan namun pasti semakin besar. Beneran loh, saya takjub banget, tahun 2017 ini parkiran mobil sudah membuka dua lahan baru lagi di seberang jalan. Saya tidak menyangka bisnis Jejamuran berkembang begitu pesat. Luar biasa!! *plok plok plok*

Minggu, Mei 7

Women Empowerment






Saya lahir dan dibesarkan di lingkungan perempuan. Satu laki- laki hanyalah Bapak saya, yang notabene jarang ada di rumah. Intinya sih, lebih banyak peran Ibu dalam kehidupan masa kecil sampai saya dewasa. Nah, kalau suatu hari Bapak saya janji mau jemput sekolah, saya bela- belain loh bilang sama supir antar jemput untuk ditinggal aja. Beneran dong ditinggal teman- teman semobil, lama- lama kok sekolah makin sepi ya. Akhirnya saya jalan kaki pulang ke rumah!! Jarak sekolah ke rumah itu sekitar 7 km, saya gak punya uang tunai karena memang gak pernah dikasih uang saku. Alhasil saya jalan sampai ketemu pangkalan ojek, bayar ojek di rumah, itu pun minta dibayarin sama Mbak. Sumpah gempor abis, anak SD jalan dari daerah Demangan Baru ke Terminal Condong Catur. Untung saat itu belum musim penculikan anak :))


Sejak saat itu saya sebel kalau di-PHP-in, janji- janji orang tua sendiri pun gak saya anggap. Dikabulkan syukur, enggak ya udah. Jadi apa- apa saya berusaha memenuhi sendiri. Sebagai anak pertama, saya dituntut untuk hidup mandiri. Pada kenyataannya saya bisa dan mau melakukan apa- apa sendiri. Semakin dewasa semakin tidak mau bergantung pada orang lain. Terlebih setelah beberapa tahun saya sekolah di lingkungan homogen. Aduh, girl power kemana- mana deh. Sibuk urusan pensi sampai subuh, pagi- pagi udah masuk sekolah lagi, tapi sorenya molor di tempat les 😄



Jumat, April 28

Minimalist Wardrobe -
The Life-Changing Magic of Tidying Up



Source : Pinterest


Tentang urusan ‘buang- buang’ baju bekas sudah pernah saya ceritakan sebelumnya. 
Ceritanya random sih, tapi bikin geli kalau tiba- tiba ingat.




Saya termasuk orang yang ‘pusing’ kalau punya barang kebanyakan apalagi berantakan. Terlebih ketika barang- barang tersebut jarang banget digunakan atau gak guna lagi untuk kepentingan saya. Pasti naluri pengen beberes langsung menggebu- gebu. Beberes disini artinya bisa dibuang, dijual, atau dikasihin orang secara cuma-cuma.


Seperti yang pernah saya bilang, teman yang “manis” (di depan mata) aja saya singkirkan, apalagi kalau hanya baju/sepatu/tas. TEGA!! Awalnya memang susah buat main tega- tegaan, tapi karena kebiasaan 4-6 bulan sekali untuk decluttering, sekarang jadi biasa aja. Lama-kelamaan memang gak usah pake hati buat buang baju/barang lama. Gawat darurat kalau kemakan perasaan. Baper bikin nostalgia ke masa lalu #eaaa . Secara baju pun punya cerita kenangan tersendiri kan?




Terus, tau gak sih, walaupun udah rutin melakukan decluttering tetep aja loh ada baju yang masuk kardus. Kok bisa ya? Mungkin sesi kemarin masih dipikir- pikir, tapi makin kesini semakin tau kalau saya memang gak bakal pakai baju itu. Jadi yaudah, harus tega untuk say good bye!


Ternyata decluttering membawa ketenangan batin dan kebahagiaan loh. Rasanya tenang, senang, dan damai. Bahagia lihat almari jadi lega, begitupun tumpukan pakaian lainnya. Happy bener lihat baju- baju yang disayangi dan yang masih layak pakai tertata rapi. Detoksifikasi. Kalau sudah begini, kelihatan banget kalau sebenarnya saya gak butuh beli baju lagi. Perasaan semua warna dan model punya semua, tapi suka masih gatel beli baru, hehehe. Nah, saya mengakalinya dengan reward sih. Setelah dua kali decluttering baru boleh beli baju baru, tidak lebih dari lima pieces per tahun.