Laman

Selasa, September 29

Parasite


Belum pernah nonton film Parasite ini sih. Maju mundur terus, gara- gara diomongin kalau ada scene berdarah- darah. Kan saya agak parnoan ya kalau nonton film yang berbau darah atau horor. Bisa mundur teratur.....

Sekarang gak lagi pengen ngomongin film, hanya pengen ngomongin tentang parasit. Itu loh "tinggal sama inang tapi kok gangguin". Malah bikin runyam dan mengganggu ketenangan hidup inangnya. Karena saya lagi nemu orang seperti itu. Beuut, kesel bener dengarnya. Pengen ngelus dada....dadanya Park Bo Gum sih, ehemmm...Park Seo Joon juga gapapa :))

Sumpah heran, apa yang ada dibenak orang- orang parasit seperti itu ya. Aslik, gemes banget, pengen uwe pites. Gak tau diri banget, udah diomelin tetep aja bacot bela diri. Jangan lupa. pastinya pakai acara cari kambing hitam segala. Kebiasaan!! 

Jujur, saya pualing benci sama orang orang yang : bikin alasan melulu, cari kambing hitam atas kesalahannya, dan orang yang cari gampangnya dengan nepotisme. Huek, malesin, geger banget kemarin ada teman bilang " Ya siapa tau pakai namamu terus nanti tembus proyeknya." WOW, helooo, saya aja gak mau nembusin proyek ke sana (karena kenal deket sama yang punya). Duh, OOT ye.

Balik lagi tentang parasit, saya sendiri gak tau deh basmi parasit gimana? Atau gimana caranya menjadikan parasit itu menjadi simbiosis mutualisme? Kalau tau jawabannya sih saya gak bakal ikut gondok juga. HELP.

Intinya sekarang saya nulis gini karena sumpah lagi ikutan gondok denger ceritanya. Banyak- banyak doa dan menyebut nama Allah 😃 Secara kalau emosi terus kasian amat ini retinol dipakai tiap malam :)) Tetep heran sih, kok ada ya orang seperti itu, beneran ada....Yawlah, saya bikin matcha latte dulu lah abis itu meditasi self healing

Bye~





Senin, Agustus 31

Maksa

Lagi sebel banget sama orang yang maksa. Maksa dalam arti minta bantuan kok maksa sih?! Udah untung loh kita mau bantuin dengan berbagai macam syarat, tapi tetep loh maksa ikutin aturannya dia. Padahal saya udah kasih opsi win- win solution-nya.

Sorry, kali ini saya gak kasih tau masalahnya apa. Ntar kalau ada circle-nya yang baca ndak rame dunia persilatan, hahahaha. Intinya gara- gara ini saya jadi berdebat sama suami. Padahal bukan masalah kami. Habis- habisan deh....Tapi dasar saya aja yang orangnya 'keras' dan selalu pakai logika berpikir, saya balikin aja tuh masalahnya. Saya suruh mikir, solusi yang saya kasih win- win gak? Sama- sama diuntungkan gak? Kalau enggak, ruginya dimana? Kasih tau, jangan maksa aja tanpa alasan logis alias pakai perasaan tok. Ya karena sekarang ini gak melulu semua harus pakai perasaan, logika juga dipakai dong. Gak hanya "duh gak enak ah, kalau..." Huh, jadi orang gak enakan mau sampai kapan??? 

Suami aku tuh orangnya gak enakan, takut dihakimi jelek sama orang lain, selalu dengar apa kata orang lain. Beda banget sama aku yang sebodo amat! Wahahahaha, jadi kadang kita suka debat masalah- masalah beginian. Mana aku galak, judes, keras kepala, hmmm...stress gak tuh dia debat mulu sama istrinya? :))

Akhirnya sih dia mengamini keputusanku, karena ya tidak merugikan kedua belah pihak juga. Untungnya pihak sana juga mau, karena butuh bantuan kita juga. Itu pun setelah agak 'tegang' beberapa saat, saling otot-ototan masing- masing rules. Ribet lah. Karena kalau kita gak mau, ya gak tau deh gimana, soalnya ada yang bilang, gak ada yang bisa lainnya selain kita. Case closed.

Intinya adalah kalau kalian mau minta tolong sama orang lain, ya dimohon mengikuti aturan orang yang mau dimintai tolong tersebut. Jangan lah bikin aturan sendiri, ini minta tolong satu pihak yang gak ada timbal balik loh ya. Yang dimintai tolong juga jangan iya- iya aja, punya aturan sendiri daripada dibegoin kan. Ini berlaku untuk hal apa aja, gak pandang bulu.

Sekian lanturan kali ini. Terimakasih :))

Senin, Agustus 17

Persoalan Belanja

 Aloha!

Pagi ini kepikiran aja untuk cerita persoalan belanja. Terutama bagi kita yang punya pasangan. Gini ceritanya, saya yang kerjaannya jualan, sering banget menemukan kasus calon pembeli sudah sampai tahap totalan tapi tiba-tiba menghilang. Beberapa hari kemudian kita kontak untuk konfirmasi, ternyata batal. Alasannya TIDAK DISETUJUI OLEH SUAMI.


Oh.  Sampai disini saya sebagai penjual agak zzzzzzz gitu ya? (Apa itu zzzzz? Wahahahha) Ya intinya, karena saya gak pernah mengalami hal tersebut jadinya saya heran. Iya, maksudnya, saya sama sekali gak pernah mengalami masalah perbelanjaan. Mau beli ini itu mesti banget nanya suami? Kalau tidak disetujui terus batal gitu? Hmmm...Beruntung lah saya yang mau beli ini itu ya bayar sendiri. Palingan juga minta pertimbangan variasi, bukan masalah setuju tidak setuju. Karena bayar sendiri, biasanya ya suami setuju-setuju aja. Malah cenderung bodo amat 🤣


Nah, makanya saya mikir banget, ternyata masih banyak banget perempuan di luar sana yang tidak punya hak penuh untuk belanja hedon sesuka hati. Sesuka hati disini maksudnya harus banget ada acc dari suami, kek model pengajuan dana keluar masuk di perusahaan. Mesti presentasi kenapa barang ini perlu dibeli, lalu resiko tidak beli itu apa? Baik sih tujuannya, jadi uang bersama itu dikomunikasikan ada ada keterbukaan secara finansial. Tapi kalau apa-apa perlu ijin kan agak gimana gitu ya, menurut saya loh. Maaf ya, saya gak terbiasa dan gak pernah mengalaminya jadi denger kasus begitu kok yang sedih saya ya 🤣🤣


Huhuhu.... Makanya menurut saya, perlu banget seorang perempuan itu berdaya diri dan pegang keuangan sendiri. Misalnya pun pendapatan dari satu sumber, tolonglah diberi pos belanja sendiri, jadi dia bisa mengatur belanjaannya sendiri tanpa mengganggu pos belanja lain yang lebih pokok. Kan kasian ya, hanya mau beli daster aja mesti ijin. Paling baik memang perempuan punya penghasilan sendiri, jadi ada hak belanja sendiri pastinya tanpa mengesampingkan kebutuhan rumah tangga. Ya punya duit juga mikir lah, mosok uang belanja makan 3 juta sebulan, tapi pos hedon juga 3 juta 🙈 Finansial literasi diperlukan juga disini. Jadi siapa bilang perempuan gak usah sekolah/cari ilmu banyak- banyak?


Inti dari tulisan ini, repot ya kalau apa-apa mesti tanya suami, mesti nunggu persetujuan, dst. Jadi yuk pikirin solusinya, gimana caranya perempuan punya "kantong belanja sendiri" baik itu jika pendapatan dari satu atau dua pintu. Gak enak banget kan mau jajan go food aja nunggu transferan gopay dari suami. Helooo....apakabar kalian mau web hunt ittaherl 🤣 Kelamaan acc keburu gone in 1 minute.

Jumat, Mei 8

Dibalas Tuhan Secara Langsung





Sebelumnya saya curcol gak penting ditulisan INI  - saat itu saya cerita kalau saya gak boleh belanja karena satu dan beberapa hal. Emang gak penting, tapi kenyataannya begitu kan. Saya sih gak pereus, sama seperti orang normal kebanyakan. Baik hati juga enggak, julid malah sering, hahaha. Kadang positive thinking, kadang negative thinking juga perlu. Sama- sama manusia, ngerti kan?

Nah, kalau kalian baca tulisan saya yang sebelum ini, tau kan kalau saya ada 'donasi' sedikit. Btw, itu ikhlas kok, serius. Gak hitung pahala atau malah minta imbalan. Sama sekali enggak, biasa aja. Kalau karena donasi malah barang inceran kita itu gak kebeli yaudah. Bukan rejekinya, masih ada barang subsitusi. Yaudah sih, saya gak kepikiran sampai mana-mana. Selesai.

Tapi saya memperpanjang lagi dengan tulisan kali ini, tau gak kenapa???
Karena ternyata kalau kita memberikan apapun untuk orang yang memang benar butuh dan kita ikhlas, itu balasannya berkali lipat!!

Rabu, Maret 18

Kata Semesta Gak Boleh Belanja



Lama gak curcol di blog, yuk ah capcus. Jadi ya, saya lagi sedih buangettt. Pengen nangis, tapi kok gak penting kalau dilihat orang lain. Sedihnya itu sepele, hanya karena saya gak bisa beli barang inceran :))

Untuk belanja segala kebutuhan baik primer maupun tersier pasti ada jatahnya. Saya gak bakal pakai jatah kebutuhan primer hanya untuk beli barang tersier. Gak mungkin lah gak beli deterjen tapi malah beli sepatu. Aneh.